thePencil.org Ar RaiYan: Rezeki...

Saturday, December 19, 2009

Rezeki...


Awal tahun 2009 ritu kami ada hantar proposal pada pihak berkenaan, mengenai plan dan proposal untuk membuka kiosk aiskrim Mingo Mingo di kompleks membeli belah disini. Kami ada menyerahkan proposal lengkap pada pegawai tersebut dan menanti jawapan darinya. Pegawai tersebut akan call jika ada perkembangan berlaku, katanya tapak tu takboleh bukak kiosks sebab berdekatan dengan pili bomba. Tapi pegawai tersebut akan usahakan tempat bahagian hadapan sedikit (berhampiran dengan tempat yang kami propose tu). Kami menanti. Agak exited juga la. Tup-tup awal bulan Disember ni sudah ada orang membuka kiosk tersebut di tempat yang sama seperti yang kami cadangkan tu. Kelulusan hanya dari pihak berkenaan sahaja yang mampu meluluskan segala permohonan. Apekah??? kebetulan atau....

Saya memandang Saif dengan penuh persoalan. 'abang...proposal kita tu cemana??
Anggapla bukan rezeki kita, jawapan Saif yang cool sokmo berbanding saya. Mungkin juga kami ni tak bersungguh dalam hal ni. hantar proposal, terus diam tunggu orang call. huhu

Mula-mula saya rasa agak terkejut, tetapi bila fikir balik hanya Allah yang berhak ke atas sesuatu. Rezeki hanya Allah yang berhak beri pada sesiapa pun. Saya rasa ok aje la. Mungkin ada hikmahnya di sebalik apa yang berlaku.

Tapi kan, banyak juga dengar cerita. Eh ni tiada kaitan kes diatas tau!
Orang-orang yang seperti kita (orang biasa yang tak cukup modal) memang punya banyak idea perniagaan dan suka membuat proposal dan serahkan pada jabatan kerajaan dengan harapan mereka dapat membantu kita menjadi usahawan berjaya. Pernah satu kes ada kawan yang buat proposal mengenai projek membiak baka kambing dengan cepat melalui aura or something la saya tak pasti, di serahkan pada satu jabatan, tetapi bos jabatan tu ambil proposal tu dan beri pada anak orang dalam/penting2 jugakla yang mempunyai modal yang banyak untuk melabur. Akhirnya projek tersbut dijalankan berdasarkan proposal orang lain dan memperolehi keuntungan berjuta-juta. Kesian bukan? nak marah atau nak saman, manade bukti. huhu

Ada satu kes saya baca kat satu group ni, ada sorangni keja pelukis plan diminta melukis/ design rumah banglo untuk sorang dato' ni. Plan dah siap dan diserahkan pada pembantu dato' ni. Bila tiba hari nak ambil upah, Dato' tu kata dia tak puas hati dengan plan rumah tersebut dan dia reject. Pulangla pelukis plan ni dengan tangan kosong. 3-4 bulan selepas tu, pelukis plan ni lalu kat kawasan perumahan dato' tersebut, dia nampak rumah banglo hampir siap dibina sama seperti plan yang dia lukis. Alangkah terkejutnya dia. Bahkan kontraktor yang membuat banglo tersebut adalah kawannya sendiri dan dato' tu menyerahkan plan yang pada awal tadi kononnya reject tu untuk kontraktor bina. hmmm....kesian kan.

Ini semua merupakan cabaran bagi para usahawan melayu yang chick feet seperti kita sebenarnya. Tu la kau, sape suruh nak join bisnes, nak jadi usahawan? hehe. Tanggungla risiko!

Teringat mak saya selalu cakap, rezki dalam mulut pun adakalanya boleh terluah. Maknanya bukan rezeki kita la tu, walaupun dan nak masuk mulut dah :)

1 comment:

Yati said...

Yang ni betul.
Kerajaan luluskan sekian sekian budget untuk beri bantuan pada pengusaha kecil/iks. Bila kita apply loan, ada kalanya tak lulus. Mereka bagi pada family/kroni dia orang saje. Menyedihkan bila ada orang yang berkhidmat di jabatan kerajaan macam ni.

 
blog template by suckmylolly.com